Anak Stunting?

August 22, 2019

Ngeri enggak judulnya? Semacam mimpi buruk bagi ibu-ibu, ya. Sama, aku juga. Kayak mau nangis, tapi enggak bisa. Cuman bengong aja ngeliat anak aktif nan dinamis depan mata ini, ternyata sudah hampir masuk kategori stunting di usia 13 bulan. Tapi ya nangis juga sih ujungnya mah.

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA BETAPA GAGALNYA AKU SEBAGAI IBU YAAAAA! PAYAH KALI NGURUS SATU ANAK AJA GABISA. IBU IBU JAMAN DULU MAH NGURUS ANAK 3 4 5 13, SEHAT SEHAT SEMUA. HADEEEEH PAYAH.

Gitu. Yang ada di pikiranku.

Tapi gimana? Mau menyalahkan diri sendiri terus juga enggak menyelesaikan masalah. Karena sudah terjadi, mari perbaiki dan kejar.

Anak ini tuh aktif, sangat aktif. Ketawa, joget, fokus terhadap sesuatu, gerak banyak udah kayak kolecer. Kalo dari segi perkembangan motorik, dia sesuai garisnya. Tengkurep sendiri di umur 2 bulan, merangkak 5 bulan, berdiri 7 bulan. Melihat dia macam begitu, berat badan yg sedikit jadi pemakluman. "Yah, sehat ini mah. Anaknya aktif gini"

Terus, berlangsung, berbulan-bulan.

meraih mimpi
Sampai suatu hari, aku mikir, kayaknya harus ke dokter metabolik buat periksa secara keseluruhan. Soalnya, doi makannya banyak, susunya mau, tapi beratnya dikit banget naiknya. Melihat review dan rekomendasi ibu-ibu jagat maya, berlabuhlah aku ke dokter Klara Yuliarti di RS Bunda Menteng.

Alhamdulillah banget ketemu sama dia Ya Allaaaaaaaahh! Dokternya tegas, detail, tapi enggak mematahkan semangat orang tua. Gimana ya...

Sebelum konsultasi, seperti biasa, anak ditimbang dan diukur panjang badan. Kaget adalah... di sini, anak ditimbang dengan cara ditelanjangi, jadi beratnya asli tanpa bantuan yang lain. Terkejut~ karena biasanya masih pake baju biasa, terus beratnya dikurang 100gram sebagai itungan si berat baju. Tapi di sini tidak~

Pas mulai konsultasi, dr. Klara udah bilang "aduuuh, ini anaknya riang tapi beratnya enggak riang ya" ibu bapaknya cuma meringis sambil jawab "iya dok, makanya ke sini juga"

Dijembrengin lah semua permasalahan si bayi ini. Harusnya tinggi sekian, berat sekian, tapi Riang beratnya 6,8kg dan tingginya sama. Walau motorik memang bagus, tapi jangan terlena. Lalu sampai dokter bilang..

"Ini nyaris stunting loh, harus dikejar. Gausah ASI, saya kasih susu Nutrinidrink harus diminum 500ml sehari" dr. Klara sambil nyatet. Ibunya bengong dong~

"Dulu saya juga kayak gini sih dok, berat susah naik dan ayah saya kurus juga. Ada kemungkinan turunan?"

"Faktor genetik itu 30 persen saja. Mungkin memang ada, tapi tidak dominan. Makanya kita sekarang kejar ya" kata doker Klara.

"Dok, ini bisa dikejar?" Tanyaku pelan karena takut sama jawabannya.

"Bisa banget. Belum dua taun. Makanya kita kejar dulu dengan susu. Jangan makan sayur sama buah dulu ya. Makannya santen, lemak, lemak, lemak" kata dr. Klara dengan jelas.

Kemudian si bayi kolecer ini disuruh cek urine karena takutnya dia kena infeksi saluran kemih atau ISK. Terus diharuskan makan makanan berlemak macam soto betawi, spageti karbonara, sampai... gulai otak yang emaknya aja gak sanggup buat makan :)

Abis itu dokter Klara ngasih jadwal makan. Begini kira-kira:
06.00 - Susu
08.00 - sarapan nasi goreng telur
10.00 - susu
12.00 - spageti karbonara
14.00 - susu
16.00 - soto betawi
18.00 - susu
20.00 - susu

Jadi intinya, selang dua jam makan langsung nyusu-makan-nyusu-makan. Bacanya aja enek, gimana yang ngejalaninnya. Dua minggu lagi kontrol buat liat perkembangannya.

Satu minggu berjalan cukup mulus, dia mau nyusu pake botol dan kerasa beratnya naik. Minggu berikutnya, dia udah mulai bosen. Pake dot enggak mau, digelas juga enggak mau. Terus sama pengasuh diakalin dituang ke kotak susu ultra mimi, terus mau :) emang random bayi mah.

Hari yang kontrol sampai juga. Degdegan dong pasti. Sambil nunggu, ada banyak bayi yang sepertinya bernasib sama dengan Riang. Masalah berat badan dan susah makan.

Waktunya nimbanggg! Alhamdulillah naik 300gram dalam dua minggu jadi 7120gram tepatnya. Panjang? Sesenti. Mayan lah hahahahaha.

Saat konsultasi, dokter Klara bilang, tren bayi kolecer ini bagus. Biasanya anak lain 300gram itu sebulan, ini bisa dalam dua minggu.

"Bagus ini. Kalo 2 minggu 300gram, sebulan bisa 600gram. Bisa sampai target. Asal konsisten 500gram ya" gitu katanya.

Terkesan mudah. Tapi sulit, terutama di hari libur karena bayi ini lebih suka nyusu langsung daripada dot. Pas dikasih tau ini, dokternya malah ketawa.

"Udah kayak jam kerja aja ya nyusunya. Senin-jumat hahaha"

Hmm ya juga.

Hasil cek urinnya juga bagus, enggak ditemukan kuman yang sebabkan ISK. Aku sempet minta untuk tes darah buat meriksa TB, tapi kata dokter jangan dulu, karena perkembangan riang sejauh ini baik. Cuma dikasih puyer buat ngilangin dahak, karena kebetulan lagi batuk.

Aku jadi berpikir, ada contoh anak stunting di usia dewasa gak ya? Usia kita gini, 25 taun ke atas gitu, mengingat riset dokter menyebut, 1 dari 3 anak Indonesia mengalami stunting.

Beneran dia pendek dan IQ kurang dari 90? Batas pendek orang dewasa yang stunting berapa? Sebodoh apa dia? Hmm aku penasaran. Ntar nanya dokter ah hahahaha.

Mengingat dulu juga aku susah makan dan pendek. Waktu SD kelas 5, yang lain bisa naik kora-kora, aku gaboleh naik karena tinggi kurang dari 120cm :) akhirnya aku naik gajah beledug huhuhu.

Apakah aku stunting???? Apakah IQ aku kurang dari 90???? Walaupun emang kurang pinter sih. Hahaahahahahahahahahaha.

Dahlah. Semangat saja memperbaiki kesalahan kesalahan kemarin. *menghibur diri*

ngerjain peer

You Might Also Like

0 komentar

Teman-teman

Popular Posts

Part of