Tidur

August 28, 2011

Iya, aku sangat bermasalah dengan kata itu. Mungkin si tidur bingung kenapa dia jadi masalah dalam hidup aku, tapi mau ga mau dia harus menerimanya. Dari kecil, aku adalah anak dengan tipe 'susah tidur susah melek', jam 11 malem belum tidur juga, dikelonin dari lagu nina bobo sampe Maju Tak Gentar dengan nada yang mendayu-dayu tapi aku tetep aja melek. Cerdas. Udah mentok kali ya, sampe-sampe bapak ngetok ranjang terus bilang 'tuh ada wahyuni' (sebagai informasi, wahyuni adalah orang agak stres yang dulu tinggal deket kosan bapak dan suka ganggu) setelah itu baru aku nurut tidur.

Masalah tidur beres, datang masalah baru. Apa coba? Iya bener, bangun. Waktu aku TK Ibu ngebangunin pake lagu Queen (lupa judulnya apa yg jelas keras aja musiknya) sambil berdiriin badan aku yang masih merem dan lemes terus digerak-gerakin sampe bangun. Kegiatan itu cukup rutin karena ya itu tadi aku adalah anak yang susah bangun, sampe sekarang.

Udah agak gede gini masalah ngga berubah, eh ada deng sedikit. Sekarang tidur lebih gampang ngga sesusah dulu tapi tetep, susah bangun. Kalo ada tugas, kecanduan online, telfon-telfonan tengah malem, atau hmm galau mungkin hahahaha! baru aku susah tidur. Bukan, aku bukan insomnia seperti orang lain, terlalu lebay kalo aku bilang kegiatan susah tidur (padahal baru jam 1 pagi) disebut insomnia.

Oiya! Menurutku ini adalah jenis tidur yang hukumnya bonus yaitu, tidur dalam perjalanan (di angkot, mobil, atau motor). Untuk yang di angkot, aduh itu ngga usah ditanya. Ngga tau kenapa tiap naik angkot (terutama duduk dikursi paling pojok) bawaannya ngantuk dan pasti tidur. Malah sampe nyetting pikiran aku kalo naik angkot harus tidur -____- apalagi udah jalanan macet (pasteur paling parah) ya udah deh yasalam, waktunya terlelap. Nah kalo di motor, Alhamdulilah yah aku ngga separah temen aku si Vika yang sering banget ketiduran pas lagi ngendarain motor hahahaha! aku sih cuma beberapa kali pas di jalan layang wekekekek ya abis enak, adem berasa dielus-elus aja mukanya udah gitu ngga macet, asoy lah!

Pengalaman tidur paling parah adalah waktu selesai pesantren mahasiswa semester 2 lalu dan itu bener-bener ngaco *menurutku*. Pulang pesantren nyampe rumah jam setengah12 siang, abis itu aku mandi, bersih-bersih badan, terus jam setengah 1 tidur. Tau bangunnya jam berapa? 6 pagi! Kalo diitung, 18 jam aku tidur. Disela-sela tidur ibu ngebangunin 'makan dulu yest' sambil nyodorin sendok, aku geleng-geleng *itu yang aku inget*. Pas bangun Ibu nanya 'enak yest? ngga pusing? laper ngga?' hahahahahahaha! sumpah loh, aku ngga ngerasa pusing sama sekali! yang ada malah seger tapi laper iya wekekekek :D. Bisa dibilang itu adalah balas dendam, soalnya selama pesantren tidur jam 12 atau jam 1 disuruh bangun jam 3. Ya kurang lah -___- Jaman-jamannya semester 1 lebih parah. Jadwal kuliah jam setengah7 semua dan sering telat. Sampe ngga mandi k kampus dan mengerjakan 'tugas pagi hari' pun dikampus. Kacau sekali.

'Ca gimana kalo sekarang-sekarang? tidurnya masih begitu ngga? Kan bulan puasa pasti begadang' Yaaaaaa pake nanya, jelas lah! Tidur diatas jam 12 atau malah ngga tidur, abis itu sahur, solat subuh, baru tidur. Bangunnya? pasti pas adzan dzuhur, eh malah pernah jam 3. Pas bangun aku aja heran kok udah siang lagi. Sampe-sampe ibu ngomel 'Yaampuuun, dari ibu mandi,pergi sekolah,sampe pulang lagi kamu masih tidur?! bangun!' sambil nyubit. Ya begitulah  Ibu, udah bosen ngadepin anak sulungnya bermasalah dengan tidur dari kecil, dan itu ngga berubah.

Entah penilaian orang rumah kaya gimana tapi menurutku aku udah ada perkembangan mengenai tidur. Intinya aku udah bisa menyesuaikan dengan porsinya. Kalo ada tugas baru ngga tidur, bangunnya pun sesuai dengan jadwal kuliah (kalo lagi ngga beruntung yaa telat bangun) wekekekekek.

"Tidur adalah kenikmatan nomer dua setelah makan, tapi lapar bisa dikalahkan oleh rasa kantuk yang luar biasa"

Lebay ya? hahahahahahahaaha biarin wek! :p

You Might Also Like

0 komentar

Teman-teman

Popular Posts

Part of