Si Sulung yang Gengsian

October 13, 2017

Kadang suka lupa, kalo sekarang tinggal di Jakarta bukan sekadar ngekost untuk bekerja dan hidup sendiri.

Merasa bisa pergi sesukanya, bebas enggak ada orang tua, mau kemana juga iya iya aja. Udah gitu punya orang tua yang tipenya membebaskan anaknya buat ngelayap. Cukup laporan dengan jelas, proposal dengan mudah di ACC. Liar sudah~

Terus sekarang, kudu izin. Bukan sama Ibu Bapak, tapi sama suami. Rasanya aneh, awal-awal.

Sejak pacaran jaman kuliah, saya dan dia enggak punya aturan saklek soal perizian. Kemana, sama siapa, ngapain, bebas. Asal bilang.

Itu pun sering lupa, inget-inget pas udah di rumah 😂 itu bikin ngerasa dibuang dan gak dipeduliin *drama*

"Ieu jelema peduli gak sih. Pacaran kok begini amat." Tapi ternyata setelah proses yang puanjang buanget pake diskon, saya emang cocoknya diperlakukan begitu 😪

Setelah jadi istri, sekarang harus laporan. Kirain laporannya cuma buat SOP aja lah ya. Macam jaman pacaran. Ternyata lain...

Dia nanyanya serius. Kalo saya mau pergi, ditanya sama siapa, ngapain, pulang jam berapa, jangan terlalu malam soalnya ini Jakarta bukan Bandung.

Samaruk urang teh karek kamari di jakarta 😑

Hahahah. Tapi ya. Lucu sih.. seumur-umur enggak pernah digituin 😂 Alhamdulillah saya menikmatinya walau masih belum biasa.

Setelah saya pikir-pikir, gini ya jadi anak perempuan. Selama 25 tahun nurutnya sama orang tua, sekarang berubah, ke seseorang yang 'baru' dikenal sejak 7 tahun lalu.

Bayangin, sama Ibu Bapak yang hidup bareng dari piyik aja sering ngambek, apalagi sama orang baru macam dia 😂

Ibu Bapak melepaskan anak sulungnya yang batu ini ke pria yang sulung juga dan batu juga.

Tapi semua enggak akan bisa berjalan tanpa restu mereka berdua. Karena katanya, ridho Allah ada di orang tua.

Sampai ketemu akhir bulan ini, Ibu Bapak!



Jakarta, 13 Oktober 2017
Lagi kangen rumah pas suami DLK ._.

You Might Also Like

0 komentar

Teman-teman

Popular Posts

Part of