Si Tukang Mengeluh yang Muak Sendiri

September 23, 2016

"Kamu kayaknya jarang banget ngeluh sekarang. Kenapa?"

Ucapan dia membuat saya berpikir. Eh, iya gitu? Masa iya?

Beberapa tahun lalu, saya adalah sosok perempuan pengeluh luar biasa. Macet, kesel. Gojek lama, kesel. Akhir bulan kere, ngutruk. Narasumber cuma ngomong sedikit, ngeluh. Semua tampak tidak menyenangkan dan menjijikan.

Merasa Ica yang berbeda ketika bisa menyimpan keluhan tentang banyak hal. Penat Ibukota, pertemanan, percintaan juga pekerjaan. Poin terakhir menjadi hal yang sangat menjemukan beberapa waktu terakhir.

Entah apa yang kemudian membuat saya bisa berubah cukup signifikan, dengan mengurangi intensitas mengeluh.

Ketika segala hal tampak menyebalkan, saya hanya duduk terdiam di halte Transjakarta. Mengamati orang lalu lalang. Klakson kendaraan yang nyaring. Tanpa keluhan.

Hanya diam. Pikiran kosong. Menelan semua sendiri.

Mungkin beberapa pengalaman tidak menyenangkan, dan rasa muak dengan keluhan sendiri yang membuat saya bisa menguranginya. Kesal juga dengan bunyi-bunyi negatif dalam diri yang terlalu nyaring.

Kebalikannya dengan dia. Dulu, dia adalah sosok yang santai dan jarang sekali mengeluh. Menikmati setiap apa yang dia kerjakan.

Sekarang kondisi seperti sedang terbalik. Saya yang sesantai ini (walau tidak sepenuhnya santai), dan dia yang mumet luar biasa.

Lama kelamaan, menyimpan sendiri pun bisa penuh dan ingin meledak juga. Akhirnya saya memuntahkan semua keluhan yang ada.

Dan, hal yang saya suka adalah, tidak ada adu argumen di sana. Tidak ada keluhan dari keluhan. Justru diskusi tentang pekerjaan kami masing-masing. Ke depan seperti apa dan apa yang akan dilakukan.

Mungkin ada alasan kenapa kami harus jauh, kemarin. Belajar menahan ego yang sangat tinggi dan membenahi diri. Meski prosesnya tetap berjalan sampai saat ini.

Semoga selalu ada hal baik dan tetap saling menguatkan.

You Might Also Like

13 komentar

  1. Halo salam kenal Ica :)

    Sayapun dulu termasuk pengeluh berat. Tapi hidup di tengah keganasan jakarta, siapa yg tidak jadi pengeluh? Sekarang lagi berusaha ngurangin juga..cape sorangan..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai, teeh! salam kenal jugaa!

      iya pisaaan! sampe ngerasa capek sama keluhan sendiri. walopun susah, tapi bisa ngurangin gini udah sukur :))

      Delete
  2. haii halooo.. :)

    belajar untuk menahan ego dan amarah itu ga semudah balikin tlapak tangan. butuh proses. to balik lagi ke niat,, kalau bsa menahannya sih oke hehe asal jangan jadi numpukin kekesalan krn mencoba menahan.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaai!

      nah, itu sih. jeleknya krn nahan, jadi numpuk terus meledak. bingungnya, mending punya letupan kecil tapi banyak atau sekali tapi menggelegar :))

      Delete
  3. Keluhan tetap perlu disalurkan sih kalo kata aku, tinggal dicari bentuk ekspresinya yang paling pas

    Sehingga tak perlu berakhir dengan kondisi kejiwaan yang mulai "menggila*, komo deui berakhir di psikolog. Ampun deh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu salurannya ngomel2. tapi makin sini kayak buang tenaga percuma. jadi duduk aja diem di keramaian, bengong atau ngacapruk di kamar. bermonolog.

      wah, sieun kalo berakhir di psikolog mah :(

      Delete
  4. Akuah kalo udah meluap suka menumpahkan dengan menangis, abis gt aga bad mood terus legaaa. Apalagi kalo diajakin makan2 cepeet cenghar lagiii xixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. diajak makan sama jalan-jalan udah obat paling mujarab ya hahahaha

      Delete
  5. Caming, ini materi yg kudapat yang kutulis di blog sebulan lalu, bahwa harus ada manajemen rasasupaya nggak jadi stress psikosomatis atau justru jadi momok di kemudian hari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. teh rindaaa. iyaa manajemen rasa, atau manajemen diri ya? atau manajemen qolbu *aa gym meren* dulu aku ngomel terus teh. tapi lama2 capek. jadi lebih ke diem, terus monolog sama tembok di kamar :(

      Delete
  6. Mengeluh...itu sering mbak kulakukan..ada yg gak sesuai kehendak aku langsung ngeluh..tp ujung2nya bukan tambah lega..yg ada malah bikin penuh hati dg negatif dan capek..skrng jg gi berusaha mengurangi walo ya berat siy hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang ngeluh malah bikin semakin berat. tapi sebenernya kita butuh keluhan *eh gimana :))

      takarannya kali ya huhuhu :( dasar manusia

      Delete
  7. Mengeluh...itu sering mbak kulakukan..ada yg gak sesuai kehendak aku langsung ngeluh..tp ujung2nya bukan tambah lega..yg ada malah bikin penuh hati dg negatif dan capek..skrng jg gi berusaha mengurangi walo ya berat siy hehehe

    ReplyDelete

Teman-teman

Popular Posts

Part of