Happy wedding anniversary, Ibu&Bapak :)

October 24, 2011



Ibu, Bapak sebelumnya maafkan anak sulungmu ini yang baru ingat hari jadi pernikahan setelah dua hari :(

Untuk Ibu kami tersayang tercinta tergalak terbaik terbodor tersegalanya dan untuk Bapak kami tercinta terkaku terganteng terpintar tersoleh terbaik tersayang tersemuanya. Selamat hari jadi ke 21 di hari ke-21 bulan Oktober.

Bagi Ica, Ade dan Yaya Ibu sama Bapak adalah yang terbaik. Mungkin seperti Ibu pada umumnya, galak, tukang masak, bawel, suka marah-marah. Tapi cuma Ibu Lia yang kalo ngebangunin tiga anak gadisnya yang unyu ini dengan cara nyubitin sampe 12 kali, coret-coret muka, ngelus-ngelus telinga pake rambut, nindihin badan dengan tumpukan setrikaan, nyetel musik kenceng di HP nya terus disimpen tepat ditelinga, bergaya ala Patricia. Ibu yang kalo tidur ngoroknya maha dahsyat, sampai-sampai beliau pernah beberapa kali kaget dengan suara ngoroknya sendiri. Ibu yang selalu membuat rumah menjadi hidup.

Bapak, lelaki pintar, soleh, ganteng, suaranya kenceng, tegas, sering ngomel-ngomel kalo barang setelah dipake ngga ditaro ditempat semula, sangat menjaga kesehatan, semi vegetarian. Ada hal yang jarang banget aku temukan didalam diri bapak tapi umum dilakukan bapak-bapak lain. Marah kalo anaknya pulang telat. Entahlah, mendengar cerita beberapa teman yang selalu ditelepon oleh ayahnya jika pulang telat atau meledak saat sampai rumah, sangat berbeda dengan lelaki paruh baya ini. Hanya sekali aku dimarahinya, sewaktu SMA kelas 3 pulang jam 11 malam. Aku tau bapak bukan tidak peduli, pasti ada khawatir. Hanya penyampaiannya yang berbeda :) Bapak yang serius dalam melakukan segala hal, sampe-sampe tidur juga nyureng :')

Ibu dan Bapak seperti anak-anak yang sedang bermain 'ibu-ibuan'. Tingkah mereka yang lucu sering membuat kami bertiga tertawa lepas.

ade: kan bapak anak bungsu, manja ngga bu?
ibu: tuuuh dengan tiap hari mandi pake air anget juga udah mencirikan kalo dia manja.
bapak: apaaaa nggaaaaa (khas anak kecil)

Percakapan yang sering terdengar kalo ibu dan bapak lagi bercanda dikamar:
Ibu: huuuuu udah ngga punya ibu masih dibecandain huuuuu (nada nangis)
bapak: aku ngga punya bapak sama ibu sok? huuuuuu

Aku yang baru pulang, mergokin ibu yang lagi nangis. Pikiranku melayang kemana-mana:
Aku: ibu, kenapa?
Ibu: iniiii ibu salah beli hp, katanya bisa 2 simcard tapi pas dicoba ngga bisa (sambil nangis mata bengkak)
aku: haaah? hahahahaha ciga budak wae atuh bu.

Percakapan waktu Bapak galau mau datang ke undangan sahabatnya di Jakarta:
Bapak: Kalo ngga dateng kan ngga enak, masa dia mantu kita ga dateng. Sebentar lagi kan kita mantu, kalo dia ngga dateng juga gimana.
Ibu: Sebentar lagi mantu?
Bapak: Iya, ica kan bentar lagi. Toh misalnya 5taun lagi, ngga akan kerasa.
Aku: (tersentak. apaan pasangannya aja belon ada) hah? mantu apa bapak? sama siapa pula? baru umur 20 --'
Bapak: yaa kan gakan kerasa misalnya 5taun lagi kalo dijalanin
Ibu: hahahahahahaha (ketawa enak)


Happy 21 on 21 October, mom and dad, we love you more than everything. Semoga bertahan sampai nanti, panjang umur dan sehat selalu. Amin. 
(21 Oktober 1990 - 21 Oktober 2011)

Salam sayang,
Riska herliafifah, Riastri Herliana, Rahasti Herliapsari 






Backsound: suara ngoroknya Ibu dan bapak :) 

You Might Also Like

0 komentar

Teman-teman

Popular Posts

Part of